Laporan Praktek Pementapan Kemampuan Profesional

 

LAPORAN PRAKTEK

PEMANTAPAN KEMAMPUAN PROFESIONAL

(PKP)

NON EKSAK

 

MATA PELAJARAN : PENDIDIKAN KEWARGANEGARAAN

 

“ Upaya Perbaikan Untuk Peningkatan Pemahaman Dan Aktifitas Siswa Terhadap Materi Keputusan Bersama  Dengan Menggunakan Pembelajaran Kooperatif kelas V di SDN 1 Pasirbungur “

 

Diajukan Untuk Memenuhi Salah Satu Tugas Mata Kuliah PDGK 4501 Pemantapan Kemampuan Profesional (PKP).

 

 

 

 

 

 

 

Oleh :

SUSI WIDIAWATI

NIM. 817 452 604

 

PROGRAM S.1 PGSD UPBJJ – UT SERANG

FAKULTAS KEGURUAN DAN ILMU PENDIDIKAN

UNIVERSITAS TERBUKA

 

LAPORAN PRAKTEK

PEMANTAPAN KEMAMPUAN PROFESIONAL

(PKP)

NON EKSAK

 

MATA PELAJARAN : PENDIDIKAN KEWARGANEGARAAN

 

“ Upaya Perbaikan Untuk Peningkatan Pemahaman Dan Aktifitas Siswa Terhadap Materi Keputusan Bersama  Dengan Menggunakan Pembelajaran Kooperatif kelas V di SDN 1 Pasirbungur “

 

Diajukan Untuk Memenuhi Salah Satu Tugas Mata Kuliah PDGK 4501 Pemantapan Kemampuan Profesional (PKP).

 

 

 

 

 

 

 


Oleh :

SUSI WIDIAWATI

NIM. 817 452 604

 

PROGRAM S.1 PGSD UPBJJ – UT SERANG

FAKULTAS KEGURUAN DAN ILMU PENDIDIKAN

UNIVERSITAS TERBUKA

 

LAPORAN PRAKTEK

PEMANTAPAN KEMAMPUAN PROFESIONAL

(PKP)

NON EKSAK

 

MATA PELAJARAN : PENDIDIKAN KEWARGANEGARAAN

 

“ Upaya Perbaikan Untuk Peningkatan Pemahaman Dan Aktifitas Siswa Terhadap Materi Keputusan Bersama  Dengan Menggunakan Pembelajaran Kooperatif kelas V di SDN 1 Pasirbungur “

 

Diajukan Untuk Memenuhi Salah Satu Tugas Mata Kuliah PDGK 4501 Pemantapan Kemampuan Profesional (PKP).

 

 

 

 

 

 

 


Oleh :

SUSI WIDIAWATI

NIM. 817 452 604

 

PROGRAM S.1 PGSD UPBJJ – UT SERANG

FAKULTAS KEGURUAN DAN ILMU PENDIDIKAN

UNIVERSITAS TERBUKA

2010

BAB I

PENDAHULUAN

 

  1. A.                LATAR BELAKANG MASALAH

Keberhasilan pendidikan sudah barang tentu harus dilandasi oleh keberhasilan proses pembelajaran. Kegiatan pembelajaan dapat dikatakan berhasil apabila siswa sebagai peserta didik dapat menguasai materi ajar yang sudah ditargetkan.

Dalam hal ini tenaga pendidik memegang peranan yang sangat penting untuk memfasilitasi peserta didik agar dapat mencapai tujuan dari sebuah pembelajaran. Secara umum guru memiliki peran ganda yang sangat berat, untuk itu seorang guru harus memiliki kompetensi keilmuan tertentu.

Namun tugas fungsi guru tersebut dalam kenyataannya selalu mendapat berbagai hambatan ,seperti pada materi pelajaran pendidikan Kewarganegaraan ini , siswa diajak untuk mengenal lingkungan yang kadang dilingkungan tempat siswa tidak ada, dan menjadikan siswa berfikir abstrak, tahu kata tapi tidak mengetahui arti ,akibatnya  aktifitas dan hasil belajar siswa rendah

Dalam pembelajaran Pendidikan Kewarganegaraan  pada tanggal 4 Mei 2010, dalam pemahaman dan pengetahuan tentang Keputusan Bersamabaru 4 orang dari 20 Siswa  yang dapat menguasai dan memahami sampai tingkat penguasaan 60 % keatas. Maka dari tanggal ini dibuat sebagai moment pertama untuk  dibuat sebagai prasiklus.

 

  1. 1.                  Identifikasi Masalah

Berdasarkan hal tersebut, penulis meminta bantuan supervisor untuk mengidentifikasi kekurangan dari pembelajaran yang dilaksanakan. Dari hasil diskusi dengan supervisor dan teman sejawat ditemukan beberapa masalah yang terjadi dalam pembelajaran,  adalah sebagai-berikut  :

  1. Rendahnya tingkat penguasaan siswa terhadap materi pelajaran
  2. Siswa tidak dapat menjawab pertanyaan dengan tepat
  3. Siswa tidak mau bertanya tentang hal yang kurang dipahami.
  4. Aktifitas siswa tidak aktif
  5. Hasil evaluasi tidak mencapai target yang diharapkan
  6. Guru tidak menggunakan Pembelajaran Kooperatif
  7. Siswa kurang aktif dalam kegiatan tanya jawab
  8. Siswa tidak memahami penjelasan guru
  9. Siswa tidak mampu menjawab pertanyaan yang diajukan guru ke seluruh kelas
  10. Hasil evaluasi tidak mencapai target yang ditentukan

 

  1. 2.                  Analisis Masalah

Melalui diskusi dengan supervisor dan Teman sejawat diketahui bahwa analisis masalah faktor penyebab siswa tidak aktif atau kurang menguasai materi yang diajarkan adalah sebagai berikut:

  1. Penjelasan guru terlalu abstrak
  2. Guru kurang memberikan contoh dan kurang melibatkan siswa
  3. Pembelajaran berpusat pada guru
  4. Aktifitas  belajar siswa rendah
  5. Guru kurang memotivasi siswa
  6. Siswa jarang membaca pelajaran Pendidikan kewarganegaraan
  7. Guru tidak memberi kesempatan bertanya kepada siswa
  8. Tidak menggunakan Pembelajaran Kooperatif
  9. Pembelajaran berpusat pada guru
  10. Siswa kurang tertarik dengan penjelasan guru
  11. Kurangnya perhatian siswa ketika pembelajaran berlangsung
  12. Guru kurang memberikan kesempatan kepada siswa untuk berpartisipasi aktif dalam kegiatan pembelajaran

Belajar dikatakan tuntas bila siswa telah mencapai  hasil Belajar sama atau lebih besar dari nilai KKM ( Kriteria Ketuntasan Minimal ) yang telah ditetapkan oleh SDN 1 Pasirbungur kecamatan Cilograng kabupaten Lebak Provinsi Banten yaitu untuk mata pelajaran Pendidikan Kewarganegaraan  6,0  , sedangkan berdasarkan aspek ketuntasan belajar secara klasikal ketuntasan belajar tercapai yaitu ≥ 85 % memperoleh skor ≥ 65 dari skor total dengan demikian jika dilihat dari ketuntasan belajarpun hasilnya masih rendah.

Kesimpulan analisa dari  masalah tersebut dapat di jelaskan secara umum adalah sebagai berikut :

  1. Belajar siswa belum bermakna ( Meaningfull Learning )
  2. Siswa masih belajar menghapal ( Rote Learning )
  3. Siswa masih takut bertanya karena guru lebih dominan menggunakan Metoda ceramah

 

 

  1. B.                 PERUMUSAN DAN PEMECAHAN MASALAH
  2. 1.                  Perumusan masalah

Berdasarkan latarbelakang masalah pada bagian pendahuluan diatas maka perumusan masalah dari Perbaikan pembelajaran Pendidikan Kewarganegaraan ini  adalah :

  1. Apakah Pembelajaran Kooperatif   Dapat Meningkatkan Aktifitas Dan Hasil Belajar  Siswa Pada Materi Keputusan Bersama pada mata Pelajaran Pendidikan Kewarganegaraan  kelas V SDN 1 Pasirbungur Kecamatan Cilograng ?
  2. Bagaimana Pembelajaran Kooperatif   Dapat Meningkatkan Aktifitas Dan Hasil Belajar  Siswa Pada Materi Keputusan Bersama pada mata Pelajaran Pendidikan Kewarganegaraan  kelas V SDN 1 Pasirbungur Kecamatan Cilograng ?
  3. Sejauhmana Pembelajaran Kooperatif   Dapat Meningkatkan Aktifitas Dan Hasil Belajar  Siswa Pada Materi Keputusan Bersama pada mata Pelajaran Pendidikan Kewarganegaraan  kelas V SDN 1 Pasirbungur Kecamatan Cilograng ?

 

  1. 2.                  Pemecahan Masalah

Rendahnya nilai hasil Belajar Mata pelajaran Pendidikan Kewarganegaraan kelas V SDN 1 Pasirbungur Kecamatan Cilograng kabupaten Lebak dikarenakan siswa dalam belajarnya kurang bermakna oleh karena itu dalam perbaikan ini diupayakan untuk meningkatkan hal tersebut melalui suatu penerapan Pembelajaran Kooperatif

Pembelajaran Kooperatif dalam pembelajaran, sangat penting peranannya, terutama untuk membantu siswa memahami kondisi yang nyata sehingga mudah mengerti terhadap materi pembelajaran yang sedang dipelajari.

Dengan menggunakan Pembelajaran Kooperatif , maka dapat meningkatkan kemampuan siswa dalam memahami Konsep Pendidikan Kewarganegaraan , mengaitkan dan menerapkan serta dapat mengembangkan sejumlah keterampilan proses, terutama dalam merencanakan, melaksanakan dan mengkomunikasikan hasilnya.

Dengan demikian berdasarkan uraian tersebut diatas melalui penerapan Pembelajaran Kooperatif  dalam pelaksanaan pembelajaran  dapat lebih efektip dan siswa lebih aktif sehingga pembelajaran menjadi bermakna.

 

  1. C.                TUJUAN  PERBAIKAN

Berdasarkan permasalahan diatas, maka tujuan perbaikan tindakan ini adalah sebagai berikut :

  1. Mengetahui Apakah Pembelajaran Kooperatif   dapat meningkatkan Aktifitas dan hasil Belajar  Siswa pada materi Keputusan Bersama pada mata Pelajaran Pendidikan Kewarganegaraan  kelas V SDN 1 Pasirbungur Kecamatan Cilograng ?
  2. Mengetahui Bagaimana Pembelajaran Kooperatif   dapat meningkatkan Aktifitas dan hasil Belajar  Siswa pada materi Keputusan Bersama pada mata Pelajaran Pendidikan Kewarganegaraan  kelas V SDN 1 Pasirbungur Kecamatan Cilograng ?
  3. Mengetahui Sejauhmana Pembelajaran Kooperatif   dapat meningkatkan Aktifitas dan hasil Belajar  Siswa pada materi Keputusan Bersama pada mata Pelajaran Pendidikan Kewarganegaraan  kelas V SDN 1 Pasirbungur Kecamatan Cilograng ?

 

 

  1. D.                MANFAAT PERBAIKAN

Hasil dari perbaikan ini diharapkan dapat berguna dan bermanfaat bagi berbagai pihak, bagi Sekolah kegunaan penelitian ini adalah untuk memberikan masukan dian menjadi bahan pertimbangan Sekolah untuk memperbaiki dan mengembangkan pelaksanaan pembelajaran di dalam manajemen Sekolah. Bagi penulis, diharapkan dengan melakukan penelitian ini dapat mengetahui perbandingan antara teori yang ada dalam materi perkuliahan dengan kenyataan dan praktik yang terjadi di Sekolah, serta untuk menambah pengetahuan dan memperluas wawasan.

Manfaat hasil perbaikan Tindakan Kelas ini akan memberikan manfaat untuk perbaikan kualitas pendidikan dan pembelajaran , terutama Perbaikan Tindakan Kelas ini akan berarti bagi perorangan dan institusi dibawah ini :

 

Bagi Siswa                  :

Siswa akan termotivasi untuk belajar dengan tahapan tahapan yang menggunakan Pembelajaran Kooperatif ,Siswa akan terjalin kerjasama yang baik antar sesamanya.,Aktivitas belajar siswa lebih meningkat dan Pemanfaatan pengetahuan dan ketrampilan yang dimilikinya diterapkan kepada  dunia yang nyata

 

Bagi Guru                  :

Membuka wawasan baru dan mengetahui strategi pembelajaran yang bervariasi khususnya dalam proses peningkatan kemampuan dan hasil siswa serta aktivitas belajar siswa ,menumbuhkan budaya meneliti untuk memperbaiki /meningkat kan praktek pembelajaran. Dan dapat diterapkan pada proses pembelajaran pelajaran lain

 

Bagi Kepala Sekolah :

Dengan  pelaksanaan pembelajaran menggunakan Pembelajaran Kooperatif akan  Menambah wawasan pengetahuan bagi Kepala Sekolah , dan dapat dijadikan suatu kebijakan sekolah untuk diterapkan pada mata pelajaran yang lain

 

Bagi Sekolah              :

Dengan perbaikan dan peningkatan praktek pembelajaran secara berkesinambungan akan diperoleh manfaat sebagai inovasi pembelajaran dan peningkatan kualitas pendidikan di sekolah dan laporan PKP ini dapat disimpan disekolah dan dijadikan buku perpustakaan untuk selalu dibaca dibandingkan dan diperbaiki lagi untuk peningkatan kualitas pendidikan di sekolah tersebut

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

BAB II

KAJIAN PUSTAKA

 

  1. A.    Pengertian Pembelajaran Kooperatif

Secara umum istilah model diartikan sebagai rangka konseptual yang digunakan sebagai pedoman atau acuan dalam melakukan suatu kegiatan. Menurut Briggs dalam Gustini, (2003 : 16 ) model adalah seperangkat prosedur yang berurutan untuk mewujudkan suatu proses. Dengan kata lain model pembelajaran adalah suatu pola yang terdiri atas seperangkat prosedur  atau rangkaian kegiatan yang berisi strategi, Pembelajaran, pengorganisasian pengalaman belajar untuk mencapai tujuan tertentu, guna mewujudkan suatu pembelajaran atau proses belajar mengajaryang oftimal.

Model pembelajaran kooperatif adalah model pembelajaran yang berorientasi pada tim ( kelompok ). Menurut Suherman, (2001 : 260)  pembelajaran kooperatif adalah sutu pembelajaran yang siswanya belajar dan bekerja dalam kelompok-  kelompok kecil secara kolaboratif yang anggotanya terdiri dari 4-6 orang, dengan struktur kelompok yang heterogen.

Berdasarkan uraian diatas, maka yang dimaksud pembelajaran kooperatif adalah kelas disusun dalam kelompok yang terdiri dari 4-6 siswa yang terdiri dari siswa yang berkemampuan tinggi, sedang dan rendah. Para siswa tersebut diajarkan kertampilan-ketrampilan khusus agar dapat kerja sama dengan baik dalam kelompoknya seperti menjadi pendengar yang aktif, memberikan penjelasan kepada teman sekelompok dengan baik, berdiskusi dan sebagainya.

Menurut Sumarni dalam Hapipah ( 2004 : 10 ) ciri-ciri pembelajaran kooperatif adalah sebagai berikut :

  1. Siswa belajar dalam kerlompok kecil yang terdiri dari 4-6 orang yang bekerja sama dan duduk saling berhadapan serta saling membantu satu sama lain dan bersifat heterogen baik jenis kelamin maupun kemampuannya;
  2. Selama proses belajar mengajar berlangsung menggunakan ketrampilan-ketrampilan kooperatif agar siswa dapat bekerja sama dengan baikdidalam kelompok atau dapat meningkatkan hubungan kerja.
  3. Selama bekerja kelompok tugas anggota kelompok adalah membantu teman sekelompok mencari ketuntasan materi yang disajikan guru,
  4. Siswa belum boleh mengakhiri belajar sebelum yakin bahjwa seluruh anggota ini menyelesaikan tugas.

Menurut Jhonson dalam Abdurrahman (203 : 124) hasil-hasil penelitian menunjukan bahwa interaksi kooperatif  memiki berbagai pengaruh positif dengan perkembangan awak terdiri dari :

    1. meningkatkan prestasi belajar mengajar,
    2. meningkatkan retensi,
    3. lebih dapat digunakan untuk mencapai tarf penalaran tingkat tinggi,
    4. lebih dapat mendorongtumbuhnya motivasi instrinsik,
    5. lebih sesuai untuk meningkatkan hubungan antara manusia,
    6. meningklatkan sifat anak yang fositif terhadap guru,
    7. meningkatkan harga diri anak,
    8. meningkatkan perilaku penyesuaian sosial dan fositif dan meningkatkan ketrampilan hidup bergoptong royong.
  1. B.                 Hasil Belajar

Hasil belajar siswa akan diperoleh apabila kegiatan proses belajar mengajar telah berakhir. Menurut Dimyati (1993:3), menyatakan bahwa hasil belajar merupakan hasil dari suatu interaksi tindak belajar dan tindak mengajar. Dari sisi guru tidak mengajar diakhiri dengan proses evaluasi hasil belajar, sedangkan dari sisi siswa, hasil belajar merupakan puncak dari proses belajar.

Sedangkan menurut Alhamdi (1994:35), bahwa hasil belajar adalah hasil yang dicapai dalam suatu usaha. Dalam hal ini usaha hasil belajar berupa perwujudan prestasi belajar siswa yang dapat dilihat pada nilai setiap mengikuti tes atau evaluasi. Untuk memperoleh hasil yang baik, harus ada upaya belajar dan kemauan keras bagi siswa, sedangkan bagi guru harus ada upaya untuk menciptakan suasana pembelajaran yang kondusif dan efektif.

  1. C.                Aktifitas  Belajar

Sementara itu aktifitas belajar merupakan rangkaian kegiatan yang dilakukan individu untuk mencapai perubahan tingkah laku. Aktiftitas belajar merupakan kegiatan yang sangat penting dalam belajar, seperti yang diungkapkan Sardiman ( 1992,h.95):

” dalam belajar sangat diperlukan adanya aktifitas, tanpa aktifitas belajar itu tidak mungkin berlangsung dengan baik. Aktifitas dalam proses belajar mengajar merupakan rangkaian kegiatan yang meliputi keaktivitasan siswa dalam mengikuti pelajaran, bertanya hal yang belum jelas, mencatat, mendengar, berfikir, membaca dan segala  kegiatan yang dilakukan yang dapat menunjang Aktifitas hasil Belajar ”.

Sedangkan Poerwodarminto dan Yuhana & Sukirwan ( 2005,h.12) mengatakan bahwa aktifitas adalah suatu kegiatan yang diharapkan pada suatu tujuan, dalam kegiatan ini individu telah terlebih dahulu tujuan yang akan dicapainya dan ia memang melakukan sesuatu untuk mencapai tujuan.

Dengan demikian berdasar uraian tersebut diatas dapat disebutkan  bahwa aktifitas belajar adalah kegiatan yang dilakukan siswa selama proses belajar mengajar berlangsung agar mendapatkan hasil yang oftimal. Dengan kata lain bahwa dalam belajar sangat diperlukan adanya aktifitas, dan dengan aktifitas akan menghasilkan hasil belajar yang lebih besar  dan melebihi  KKM ( Kriteria Ketuntasan Minimal) yang ditetapkan.

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

BAB III

PELAKSANAAN PERBAIKAN

  1. A.                Subjek Penelitian.

Perbaikan ini dilakukan di SDN 1 Pasirbungur kecamatan Cilograng kabupaten Lebak Provinsi Banten . Adapun subyek perbaikan ini adalah 20 Orang siswa Kelas V di SDN 1 Pasirbungur kecamatan Cilograng kabupaten Lebak Provinsi Banten sedangkan Perbaikan Tindakan Kelas ini akan dilaksanakan dengan 2 siklus. Setiap siklus terdiri dari 1 kali pertemuan, sedangkan  perbaikan ini berlangsung kurang lebih sampai dengan  3  minggu yakni prasilklus tanggal 4  Mei 2010 ,siklus 1 tanggal 11  Mei 2010 dan siklus 2 tanggal 18  Mei 2010.

  1. 1.                  Prosedur Perbaikan

Perbaikan ini merupakan perbaikan Penelitian Tindakan Kelas ( PTK ) , ada pun tahap-tahap yang akan dilakukan dalam perbaikan PTK ini menggunakan model yang dikembangkan oleh Kurt Lewin. Model Kurt Lewin seperti disebutkan dalam Dikdasmen ( h.18,2003 ) bahwa tahap tahap tersebut atau biasa disebut siklus ( Putaran ) terdiri dari empat komponen yang meliputi :

  1. Perencanaan ( Planning )
  2. Aksi / tindakan ( Acting )
  3. Observasi ( Observing )
  4. Refleksi ( Reflecting )

Prosedur Pelaksanaan Perbaikan  ini meliputi 2 siklus, setiap siklus terdiri dari Perencanaan tindakan Pengamatan, dan refleksi. Seperti pada table  dibawah ini.:

 

Siklus  I Perencanaan

Identifikasi masalah dan penetapan    alternative  pemecahan  masalah

  • Merencanakan pembelajaran yang akan diterapkan dalam PBM yaitu dengan Pembelajaran Kooperatif.
  • Menentukan pokok bahasan.
  • Mengembangkan scenario Pembe- lajaran
  • Menyusun bahan ajar
  • Menyiapkan sumber belajar seperti buku
  • Mengembangkan format evaluasi
  • Mengembangkan format observasi pembelajaran

 

Tindakan
  • Menerapkan tindakan mengacu pada scenario Pembelajaran Kooperatif  yang telah disiapkan
  • Melakukan evaluasi yaitu dalam bentuk tes kemampuan
Pengamatan
  • Melakukan observasi dengan meng- gunakan format observasi
Refleksi
  • Melakukan evaluasi tindakan yang telah dilakukan yang meliputi evaluasi mutu, jumlah, dan waktu dari tindakan yang telah dilakukan
  • Melakukan pertemuan untuk membahas hasil evaluasi tentang scenario, tes kemampuan pemahaman.
  • Memperbaiki  tindakan sesuai hasil evaluasi untuk digunakan pada siklus berikutnya
  • Evaluasi tindakan I
Indikator keberhasilan siklus I
  • Instrumen-instrumen yang telah disiap- kan pada siklus I dapat terlaksana semua
  • Siswa mampu belajar dengan menggunakan tahapan tahapan Pembelajaran Kooperatif
  • Pada evaluasi pelajaran Hampir ≥ 60 % siswa mendapatkan nilai ≥ 62 pada tes kemampuan pemahaman, dan berdasarkan pengamatan siswa aktif hampir ≥60 %
Siklus  II Perencanaan
  • Identifikasi masalah dan penetapan alternative pemecahan masalah
  • Pengembangan program tindakan II
Tindakan
  • Pelaksanaan program tindakan II
Pengamatan
  • Pengumpulan data tindakan II
Refleksi
  • Evaluasi tindakan II
Indikator keberhasilan siklus II
  • Instrumen-instrumen yang telah disiapkan pada siklus II dapat terlaksana semua
  • Siswa mampu belajar dan berdiskusi dengan teman dalam membahas materi yang diberikan
  • Siswa mampu belajar dengan kelompok
  • Pada evaluasi pelajaran  hampir ≥ 75 % siswa mendapatkan nilai ≥ 62 pada tes kemampuan pemahaman, dan berdasarkan pengamatan siswa aktif hampir ≥ 85 %

 

  1. B.                 Deskrifsi Persiklus

Berkenaan dengan masalah yang telah terindentifikasi dan dianalisa, penulis menyusun rencana pembelajaran yang dilakukan secara bertahap untuk mencapai tujuan perbaikan pembelajaran.

Berikut ini jadwal pelaksananaan perbaikan pembelajaran

No Hari / Tanggal Mata pelajaran Indikator
1 Selasa  4 Mei 2010 PKN

(RP)

  • Menyebutkan jenis-jenis Keputusan Bersama
2 Selasa  11 Mei 2010 PKN

(RPP1)

  • Menyebutkan jenis-jenis Keputusan Bersama menggunakan Pembelajaran Kooperatif
3 Selasa  18 Mei 2010 PKN

(RPP2)

  • Menyebutkan jenis jenis Keputusan Bersama dalam diskusi kelompok pada pembelajaran kooperatif

 

Rencana perbaikan pembelajaran dimulai dengan mata pelajaran Pendidikan Kewarganegaraan dengan rincian sebagai berikut :

1)                  Masalah yang Merupakan Fokus Perbaikan

Meningkatkan pemahaman siswa terhadap materi Keputusan Bersama pada mata Pelajaran Pendidikan Kewarganegaraan

2)                  Tujuan Perbaikan

Siswa mampu meningkatkan pemahaman tentang materi Keputusan Bersama pada mata Pelajaran Pendidikan Kewarganegaraan

3)                  Langkah-Iangkah Perbaikan yang dilaksanakan

-          Guru mengulang dan memberi contoh jenis-jenis keputusan bersama

-          Siswa bersama-sama mendiskusikan jenis-jenis Keputusan Bersama dalam kehidupan sehari hari

-          Menyuruh siswa secara bergantian untuk melaporkan hasil diskusi dengan kelompoknya

-          Guru menjelaskan jenis-jenis Keputusan Bersama yang ada dilingkungan sekitar

-          Memberikan penguatan kepada siswa yang telah memahami jenis-jenis Keputusan Bersama yang ada disekitarnya

-          Guru menanggapi secara positif setiap pertanyaan atau pernyataan yang diajukan siswa ketika terjadi tanya jawab, guru dengan siswa atau siswa dengan siswa.

Semua kegiatan perbaikan pembelajaran mata pelajaran  dapat dilihat pada rencana perbaikan pembelajaran sebagaimana terlampir.

 

  1. C.                Tempat dan Waktu Pelaksanaan

Perbaikan pembelajaran dilaksanakan di kelas V SDN 1 Pasirbungur kecamatan Cilograng kabupaten Lebak Provinsi Banten mulai  tanggal 11 dan 18Mei 2010,sedangkan prasiklus dilaksanakan tanggal 4  Mei 2010

 

  1. D.                Karakteristik subjek penelitian

SDN 1 Pasirbungur kecamatan Cilograng kabupaten Lebak Provinsi Banten memiliki karakteristik sebagai berikut :

“ Selalu ingin melakukan perubahan dan pengembangan diri seoftimal mungkin melalui berbagai kegiatan pembelajaran untuk meningkatkan minat dan bakat “

  1. E.                 Data dan Teknik Pengumpulan data
    1. a.             Data

Sumber data perbaikan ini adalah siswa , sedangkan jenis data yang didapatkan dalam perbaikan ini adalah data kuantitatif dan data kualitatif yang meliputi :

  • Data tes setelah siklus I , II
  • Hasil observasi terhadap proses pelaksanaan pembelajaran
  1. b.        Teknik Pengumpulan data

Data dikumpulkan melalui observasi, catatan harian, tes kemampuan

 

1.   Observasi

Observasi dilakukan untuk mengamati aktifitas siswa selama pembelajaran berlangsung. Didalam observasi diantaranya akan melihat peningkatan proses pembelajaran yang meliputi : peningkatan frekuensi dan atau kualitas pertanyaan siswa kepada guru maupun sesama temannya selama interaksi belajar mengajar, adanya peningkatan kerjasama dalam melaksanakan tugas, keberanian siswa dalam memberikan jawaban pertanyaan yang diajukan oleh guru.

Dalam peningkatan Aktifitas hasil Belajar siswa  guru mengamati : perasaan keingintahuan, perasaan puas dan tidak puas, peningkatan jumlah, jenis dan atau  mutu produk belajar yang dihasilkan siswa.

            2.  Data Tes Kemampuan

Data ini merupakan data kuantitatif, yang diambil setiap siklus. Tes formatif diberikan setiap berakhirnya siklus, hal ini supaya setiap berakhirnya pelaksanaan siklus dapat diketahui kemajuan dan perkembangan yang didapat oleh siswa dengan Pembelajaran Kooperatif .dan hasilnya diharapkan dapat menjadi acuan, pertimbangan, bahan refleksi, untuk merencanakan pelaksanaan siklus berikutnya.

  1. c.         Analisis Data

1.  Data Observasi.

Data ini diambil melalui pengamatan yang dilakukan oleh peneliti sebagai orang yang terlibat aktif dalam pelaksanaan tindakan dan dibantu oleh partner sebagai observer . Adapun kegiatan siswa yang diamati setiaplimamenit sekali dengan tanda checklist , diolah dengan menggunakan rumus :

A  X 100 %

B

Dimana  : A  adalah Frekuensi aktivitas yang teramati

B  adalah frekuensi semua aktivitas pada lembar

observasi.

2.  Data Jurnal Harian

Menyimpulkan kejadian selama perbaikan berlangsung.

3.  Data Tes Kemampuan

  • Menentukan nilai setiap siswa dari hasil tes dengan pemberian nilai skala 100
  • Tentukan banyaknya siswa yang mendapat nilai diatas atau sama dengan 60 untuk materi pelajaran  PKN
  • Hitung persentasi banyaknya siswa yang mendapat nilai diatas atau sama dengan 60 untuk materi pelajaran PKN.

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

BAB IV

HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

 

  1. A.   Deskripsi Seting Perbaikan

Siklus I, Pelajaran IPS dilaksanakan pada tanggal : 11 Mei 2010. Siklus I dilakukan dalam 1 (satu) kali pertemuan. Subjek perbaikan adalah kelas V SDN 1 Pasirbungur kecamatan Cilograng kabupaten Lebak Provinsi Banten, dengan jumlah siswa sebanyak 20 Orang. Setiap pertemuan, dilakukan pretest dan postes untuk mengukur dan mengetahui keberhasilan tindakan yang dilakukan.

Model pembelajaran yang dilakukan dalam perbaikan ini adalah Penerapan pembelajaran dengan Pembelajaran Kooperatif  dalam  upaya meningkatkan hasil belajar  bagi siswa kelas V SDN 1 Pasirbungur kecamatan Cilograng kabupaten Lebak Provinsi Banten.

Pada pembelajaran Metode Pembelajaran Kooperatif  siswa memperhatikan penjelasan guru kemudian dipersilahkan untuk untuk mempraktekan pembelajaran secara mandiri atau dengan teman, bahkan dalam hal ini guru masih berperan untuk memberikan pengarahan atau bantuan dalam menyelesaikan tugas yang diberikan. dapat dibuat dalam kelompok kecil, maka siswa dipersilakan untuk menjawab soal secara individu, hal ini diperlakukan untuk mengontrol kemampuan siswa secara individu.

Siklus II, dilaksanakan pada tangal: 18 Mei 2010. Pada siklus ke II, dilakukan hal yang sama seperti kegiatan yang dilakukan pada siklus I. Siklus ke II dilakukan setelah diadakan refleksi dari semua kegiatan yang dilakukan pada siklus I. Pada siklus ini cenderung pada arah perbaikan proses, sehingga keterampilan menyimpulkan pada  siswa terjadi peningkatan.

 

  1. Refleksi Setiap Siklus

Siklus I, dilaksanakan pada tanggal : 11 Mei 2010 . Siklus I dilakukan dalam 1 (satu) kali pertemuan. Setiap pertemuan, dilakukan  pretest dan postes,  hasil Belajar siswa dalam menjawab soal, dinilai dengan rentang nilai 0 – 100. Hasil perolehan tes siswa, ditampilkan pada tabel 1 sebagai berikut:

 

 

 

 

 

 

TABEL I

 

Tabel 1 : Hasil Belajar Pada Siklus I

Berdasarkan data dari setiap tes pada siklus I, secara umum rata-rata hasil tes menunjukkan peningkatan. sebagai berikut :

RP ( Prasiklus), rata-rata pretest 20,50 dan rata-rata post test 51,50,RPP 1 (siklus 1 ), rata-rata pretest 24,75  dan rata-rata post test 59,25

Berdasarkan Aktifitas hasil Belajar yang ditunjukkan pada tabel 1, setiap pertemuan pada siklus I terdapat peningkatan. Dengan kata lain pada siklus ini, tindakan dilaksanakan menunjukkan perbaikan. Untuk meningkatkan Aktifitas hasil Belajar siswa, agar lebih optimal, maka tindakan dilanjutkan dengan siklus ke II.

Siklus II,dilaksanakan pada tangal: 18  Mei 2010. Sama seperti halnya pada siklus I, pada pertemuan dilakukan pree test dan post test. Adapun hasil perolehan tes siswa post test, ditampilkan pada tabel 2 sebagai berikut:

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Tabel 2 : Hasil Belajar Pada Siklus II

 

 

RPP 1 (siklus 1 ), rata-rata pretest 24,75 dan rata-rata post test 59,25

RPP 2 (siklus 2 ), rata-rata pretest 25,75  dan rata-rata post test 80,00

 

 

 

 

Berdasarkan Aktifitas hasil Belajar yang ditunjukkan pada tabel 2, setiap pertemuan pada siklus II terdapat peningkatan. Dengan kata lain dari dua siklus yang dilakukan selama tindakan, menunjukkan adanya perbaikan atau peningkatan Aktifitas hasil Belajar.

 

  1. Deskripsi Temuan dan Refleksi

Melihat data rekapitulasi nilai siswa pada mata pelajaran Pendidikan Kewarganegaraan, perbaikan pembelajaran yang di laksanakan untuk kedua mata pelajaran tersebut sudah menunjukan kemajuan. Tetapi, ketika proses pembelajaran berlangsung ada beberapa hal yang penulis temukan yang di jadikan dasar untuk merefleksi kembali. Beberapa temuan itu di antaranya: Dengan Pembelajaran Kooperatif kepada siswa secara berulang-ulang dengan mudah siswa dapat lebih memahami jenis-jenis kegiatan ekonomi. Hal ini ditandai dengan keterlibatan siswa lebih aktif dalam kegiatan KBM.

Dampak positif dalam kegiatan tersebut siswa lebih berani dan lebih percaya diri untuk mengungkapkan pendapatnya.Guru selaku motivator bagi siswa, dalam hal ini selalu menanggapi secara positif setiap pertanyaan atau pemyataan yang diajukan siswa bagaimanapun bentuknya. Dengan adanya tanggapan atau penguatan dari guru, maka siswa tidak akan merasa kecil hati dan tidak akan ragu-ragu setiap mengemukakan pendapatnya. Sehingga siswa akan lebih aktifketika mengikuti kegiatan pembelajaran.

2.       Pembahasan singkat Mengenai Temuan

Berdasarkan hasil diskusi dengan teman sejawat dan supervisor, pembelajaran yang dilakasankan sudah menunjukan kemajuan. Hal ini ditunjukan dengan meningkatnya pemahaman siswa terhadap materi pelajaran IPS dari siklus ke siklus. Meningkatnya pemahaman siswa terhadap konsep dan materi pelajaran terlihat dari hasil evaluasi pembelajaran Pendidikan Kewarganegaraan. .

Peningkatan tersebut tidak terlepas dari peran guru dalam memperbaiki cara mengajarnya. Penjelasan materi dengan menggunakan media atau Pembelajaran Kooperatif yang sesuai akan lebih mudah dipahami siswa daripada menjelaskan materi secara abstrak. Seperti yang diungkapkan Piaget dalam teori belajar dan perkembangan kognitifnya, bahwa siswa sekolah dasar itu berada dalam tahapan operasional kongkrit (7-12 tahun). Pada tahapan ini dapat diungkap beberapa kemampuan belajar yang bias didemonstrasikan dalam pembelajaran. Misalnya kemampuan membedakan, mengelompokan bahkan kemampuan analisis, yang jika dihubungkan dengan kemampuan yang dapat didemonstrasikan berdasarkan taksonomi Bloom, maka aspek pengetahuan pemahaman, aplikasi dan analisis sudah dapat diterapkan.

Guru dapat mengubah (meningkatkan) motivasi belajar siswa yang berarti mengubah cara pikir siswa, membuatnya memahami pentingnya tujuan pembelajaran, melihat proses dan hasil pembelajaran dengan cara yang berbeda. Dengan pemahaman ini siswa akan termotivasi untuk berbuat yang lebih baik lagi.

Peningkatan pemahaman dan penguasaan materi terlihat dari tercapainya target yang diharapkan guru. Hampir 81 % siswa dapat menguasai materi pelajaran. Adanya keterlibatan siswa secara aktif dalam belajar , menunjukan bahwa proses pembelajaran ada kemajuan.

Penjelasan materi yang tidak terlalu cepat, menggunakan bahasa yang sederhana, struktur kalimat tanya yang benar ketika mengajukan pertanyaan kepada Siswa, sehingga mudah dipahami siswa. Menggunakan Pembelajaran Kooperatif yang  sesuai, dan menarik bagi siswa, akan membentuk keyakinan siswa bahwa mereka akan berhasil dalam melaksanakan tugas yang diberikan guru dan terdorong untuk melaksanakan tugas tersebut.

Memberi tenggang waktu yang cukup untuk berpikir dan menjawab pertanyaan ketika pertanyaan yang diajukan langsung ditujukan kepada siswa pendiam secara bijaksana. Guru sebagai motivator bagi siswa, memberikan balikan secara positif terhadap setiap pertanyaan atau pemyataan yang diajukan siswa bagaimanapun bentuknya., sehingga siswa tidak akan ragu-ragu mengemukakan pendapatnya, dan terlibat aktif dalam kegiatan pembelajaran.

Untuk siswa yang hasil evaluasinya dibawah rata-rata, guru harus memberikan pelatihan dan bimbingan lebih. Dengan memperhatikan kebutuhan dan motif atau tujuan pribadi siswa, akan meningkatkan pemahaman mereka terhadap materi pelajaran.

 

  1. Analisis dan Pembahasan

Dengan menggunakan Pembelajaran Kooperatif pada Keputusan Bersama pada pelajaran IPS mempunyai kelebihan dan kekurangan sebagai berikut :

  1. Kelebihan
  • Siswa mendalami dan mengalami sendiri pengetahuan yang dicarinya, maka pengetahuan itu akan tinggal lama di dalam jiwanya
    • Lebih merangsang siswa dalam melakukan aktivitas belajar
    • Siswa dapat mengembangkan daya berpikirnya sendiri dan daya inisiatif
    • Dapat mengembangkan kemandirian siswa di luar pengawasan guru.
    • Dapat membina tanggung jawab dan disiplin siswa.
    • Dapat mengembangkan kreativitas siswa.
  1. Kekurangan
  • Khusus untuk Perbaikan pada pembelajaran Pembelajaran Kooperatif , tidak jarang yang aktif  mengerjakan dan menyelesaikannya adalah siswa tertentu saja.
  •  Tidak mudah memberikan Pembelajaran Pembelajaran Kooperatif  yang sesuai dengan perbedaan individu siswa.
  • Sering memberikan Pembelajaran dengan menggunakan Pembelajaran Kooperatif  yang monoton (tak bervariasi) dapat menimbulkan kebosanan siswa.

Upaya peningkatan prestasi hasil Belajar  siswa kelas V pada pelajaran PKN SD Negeri 1 Pasirbungur melalui metode Pembelajaran Kooperatif dilakukan dengan dua siklus. Setiap siklus memuat langkah-langkah; perencanaan, tindakan, pengamatan, dan diakhiri dengan refleksi. Setiap tindakan dilakukan akan diikuti dengan observasi yang akan dianalisis datanya untuk kepentingan kegiatan refleksi. Refleksi yang dimaksud bertujuan untuk menentukan langkah-langkah berikutnya pada setiap siklus yang akan dilakukan dengan melihat apakah tujuan perbaikan sudah tercapai atau belum.

Berdasarkan hasil tes seperti yang ditampilkan pada tabel 1 dan 2,  Aktifitas hasil Belajar siswa, baik secara individu maupun kelompok (klasikal) terdapat peningkatan. Dengan demikian dapat disimpulkan bahwa  pembelajaran dengan menggunakan Pembelajaran Kooperatif  secara siginifikan dapat meningkatkan hasil Belajar PKN  bagi siswa kelas V SD Negeri 1 Pasirbungur Kecamatan Cilograng kabupaten lebak Provinsi banten.

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

BAB V

KESIMPULAN DAN SARAN

 

  1. Kesimpulan

Berdasarkan hasil analisis dan pembahasan pada bab-bab sebelumnya sebagai berikut :

Berdasarkan data dari setiap tes pada semua siklus , secara umum rata-rata hasil tes menunjukkan peningkatan. sebagai berikut :

RP ( Prasiklus), rata-rata pretest 20,50 dan rata-rata post test 51,50,

RPP 1 (siklus 1 ), rata-rata pretest 24,75 dan rata-rata post test 59,25

RPP 2 (siklus 2 ), rata-rata pretest 25,75  dan rata-rata post test 80,00

Berdasarkan Aktifitas hasil Belajar yang ditunjukkan terdapat peningkatan. Dengan kata lain dari dua siklus yang dilakukan selama tindakan, menunjukkan adanya perbaikan atau peningkatan Aktifitas hasil Belajar., maka dapat ditarik kesimpulan bahwa  Pembelajaran Kooperatif   dapat meningkatkan aktifitas hasil Belajar  Siswa pada pelajaran PKN  materi Keputusan Bersama di SDN 1 Pasirbungur kecamatan Cilograng kabupaten Lebak.

 

  1. Saran

Berdasarkan hasil tindakan atau perbaikan , maka metode pembelajaran  dengan menggunakan Pembelajaran Kooperatif layak dipertimbangkan untuk dipergunakan guru, terutama pada pelajaran  Ilmu Pengetahuan Sosial ( IPS ) materi Keputusan Bersamabagi siswa kelas V, khususnya di SD Negeri Pasirbungur Kecamatan Cilograng Kabupaten lebak Provinsi Banten.

Metode pembelajaran  Pembelajaran Kooperatif , jika didesain akan memberikan dampak yang positif terhadap peningkatan hasil Belajar. Untuk itu agar hasilnya lebih optimal, diperlukan langkah-langkah yang lebih kreatif lagi.

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

KEPUSTAKAAN

 

Dikdasmen (2003) Penelitian Tindakan Kelas .Jakarta, Direkorat Jendral Pendidikan Dasar Dan Menengah,Direktorat Tenaga Kependidikan

Dinn Wahyudin; D. Supriadi; Ishak.A. (2004) Pengantar Pendidikan. Jakarta: Universitas Terbuka.

Kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan. Jakarta: Departemen Pendidikan Nasional,2004 Rusmiyati,dkk. (2004). Bahasaku IPS 5, Bumi Aksara Jakarta

Suciati,dkk. (2005). Be/ajar dan Pembelajaran 2. Jakarta: Universitas Terbuka.

Syamsudin, Abin, dan Nandang,B. Profesi Keguruan. Jakarta: Universitas Terbuka.

Wardani, I.G.A.K, Siti Julaeha dan Ngadi Marsinah. (2004).Pemantapan Kemampuan Profesional (Panduan). Jakrarta: Universitas Terbuka.

Wardani, I.G.A.K, Wiharti, K; dan Nasoetion, N. (2004). Penelitian Tindakan Ketas.

Jakarta: Universitas Terbuka.

Zainal,A; Mulyana, Agus. (2005). Tes dan Asesmen di SD. Jakarta: Universitas Terbuka.

 

About these ads

untuk perbaikan mohon tinggalkan balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s